PUPR Groundbreaking Bangun Huntap Bagi Korban Bencana Gempa Cianjur di Lahan 2,5 Ha

- 2 Desember 2022, 02:33 WIB
Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto, melakukan groundbreaking di lahan relokasi bagi warga terdampak gempa di Desa Sirnagalih Kecamatan Cilaku Kabupaten Cianjur.
Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto, melakukan groundbreaking di lahan relokasi bagi warga terdampak gempa di Desa Sirnagalih Kecamatan Cilaku Kabupaten Cianjur. /Portal Bandung Timur/dani jatnika/

PORTAL BANDUNG TIMUR - Direktur Jenderal Perumahan Kementerian PUPR, Iwan Suprijanto, melakukan groundbreaking di lahan relokasi bagi warga terdampak bencana alam gempa bumi di Desa Sirnagalih Kecamatan Cilaku Kabupaten Cianjur. Lahannya seluas lebih kurang 2,5 hektare dengan kapasitas daya tampung sebanyak 200 unit berukuran 60 meter persegi.

"Di lokasi tersebut akan dibangun rumah tahan gempa. Pilihannya Risha (Rumah Instans Sederhana Sehat). Dalam manajemen kebencanaan yang kami lakukan, kami sudah menyiapkan stok Risha. Ini sudah kita mobilisasi," ujar Iwan di Pendopo Bupati Cianjur, Kamis 1 Desember 2022.

Iwan memastikan lahan relokasi di Desa Sirnagalih Kecamatan Cilaku sudah dinyatakan aman. Kepastian itu setelah dilakukannya berbagai kajian dari berbagai elemen.

Baca Juga: Hari AIDS Sedunia 2022, Pencegahan Penularan HIV dari Ibu ke Anak Belum Optimal

“Sejak Minggu (27 November 2022) lalu kami sudah berkoordinasi dengan pak Bupati untuk menentukan satu titik lahan relokasi,” ucapnya.

Lahannya berada di Desa Sirnagalih Kecamatan Cilaku sebagai lokasi yang diverifikasi bersama BMKG untuk memetakan titik berada di zona aman atau tidak berada pada sesar episentrum gempa. Koordinasi juga dilakukan dengan Badan Geologi untuk mengkaji kondisi tanah, batuan, dan sebagainya sehingga dipastikan aman digunakan pembangunan perumahan.

“Kemudian dari pemerintah daerah sendiri memastikan lokasi zona aman untuk lahan perumahan. Sedangkan dari Kementerian PUPR sebagai entitas yang akan membangun, memastikan ketersediaan air, listrik, akses, dan kemungkinan bisa membangun secara cepat. Dari kaji cepat dan verifikasi di lapangan diputuskan dibuat berita acara bahwa lokasi clear and clean untuk siap dibangun. Pak Bupati sudah menetapkan SK penetapan lokasi,” terangnya.

Baca Juga: Rerata, Ungkapan Keresahan Armand Maulana Atas Rentannya Mental Kaum Muda di Jagat Maya

Kementerian PUPR sudah menyiapkan penyedia jasa untuk melaksanakan pekerjaan di lahan relokasi. Hal itu sesuai Peraturan Kepala LKPP Nomor 13/2018 terkait penanganan bencana.

“Tahapan pertama yang dilakukan dari kemaren adalah pengukuran. Kemarin sudah 75%. Hari ini Kamis (1 Desmeber 2022) Insya Allah pengukuran lahan sudah selesai. Kemudian land clearing kemarin sudah 25% sudah dilakukan. Insya Allah paling lambat hari ini Kamis (1 Desember 2022) atau besok Jumat (2 Desember 2022), lahan juga sudah siap,” tegas Iwan.

Halaman:

Editor: Heriyanto Retno


Tags


Terkait

Terkini

Terpopuler

Terpopuler Pikiran Rakyat Network

PRMN TERKINI

x